Kamis, 24 Mei 2012

Plasma TV, dan Cara Kerja

Plasma TV, dan Cara Kerja
Plasma TV merupakan perangkat televisi yang menggunakan PDP (Plasma Display Panel). Disebut sebagai Plasma karena menggunakan teknologi sel-sel kecil yang berisi gas ion.
Panel biasanya memiliki jutaan sel kecil di ruang-ruang sekat antara dua panel kaca. Ruang bersekat atau “bohlam” atau “sel” ini, berisi campuran antara gas mulia dan sedikit merkuri. Sel-sel ini seperti halnya lampu plasma dalam skala kecil dan banyak.
Ketika merkuri yang menguap dan tegangan diterapkan di seluruh sel, gas dalam sel membentuk plasma. Dengan aliran listrik (elektron), beberapa elektron menabrak partikel merkuri karena elektron bergerak melalui plasma, sejenak akan meningkatkan tingkat energi molekul sampai kelebihan energi dilepaskan. Merkuri melapas energi ultraviolet (UV) foton. Foton UV kemudian membentur fosfor yang dicat di bagian dalam sel. Ketika foton UV membentur molekul fosfor, sesaat akan menaikkan tingkat energi dari sebuah elektron orbit luar dalam molekul fosfor, mengubah elektron yang stabil menjadi tidak stabil. Elektron kemudian melepaskan kelebihan energi sebagai sebuah foton dengan tingkat energi yang lebih rendah dari cahaya UV. Energi foton ini sebagian besar dalam kisaran inframerah tetapi sekitar 40% berada dalam kisaran cahaya tampak. Perbedaan warna cahaya dapat terlihat tergantung pada fosfor yang digunakan. Setiap pixel dalam sebuah layar plasma terdiri dari tiga sel yang terdiri dari warna primer (RGB) dari cahaya tampak. Variasi tegangan dari sinyal ke sel-sel memungkinkan warna yang dirasakan berbeda.

Perhatikan gambar berikut ini (klik untuk memperbesar gambar).

Sebuah panel plasma merupakan hamparan dari ratusan ribu sel kecil bercahaya diposisikan antara dua plat kaca. Setiap sel pada dasarnya adalah lampu neon kecil diisi dengan neon, xenon, dan gas inert lainnya. Sel-sel ini bercahaya ketika dialiri listrik melalui elektroda.
Elektroda ini berupa garis-garis dari bahan konduktor listrik yang juga terletak antara piring kaca, di depan dan di belakang sel. “Address electrodes” berada di belakang sel, sepanjang piringan kaca belakang, dan dapat berupa bahan tidak tembus pandang. “Display electrodes” dipasang di depan sel sehingga harus tembus pandang. Elektroda-elektroda ini ditutupi oleh lapisan pelindung isolator. Rangkaian kontrol mengisi elektroda yang melintasi sel, menciptakan perbedaan tegangan antara depan dan belakang. Beberapa atom dalam gas sel kemudian kehilangan elektron dan menjadi terionisasi yang menciptakan plasma listrik dari atom, elektron bebas, dan ion. Tabrakan dari elektron yang mengalir dalam plasma dengan atom gas inert mengarah ke cahaya emisi (pembuangan cahaya).
Setiap piksel terdiri dari tiga sel subpixel terpisah, masing-masing dengan fosfor berwarna yang berbeda. Plasma display menggunakan fosfor sama dengan CRT. Satu sel subpiksel memiliki fosfor merah, satu sel subpiksel memiliki fosfor hijau dan satu sel subpiksel memiliki fosfor biru. Warna-warna berbaur bersama-sama untuk membuat warna keseluruhan piksel. Panel plasma menggunakan pulse-width modulation(PWM) untuk mengontrol kecerahan, dengan memvariasikan denyut arus yang mengalir melalui sel berbeda ribuan kali per detik. Sistem kontrol dapat meningkatkan atau mengurangi intensitas warna setiap subpixel untuk menciptakan miliaran kombinasi yang berbeda merah, hijau dan biru. Dengan cara ini, sistem kontrol dapat menghasilkan warna sebagian besar terliha
◄ Newer Post Older Post ►